Program Kehamilan

Inseminasi Buatan | Pengertian, Risiko, Prosedur

Inseminasi buatan merupakan salah satu solusi bagi pasangan yang memiliki masalah sulit hamil atau infertilitas. Bagaimana prosedur inseminasi? Baca selengkapnya.

Inseminasi Buatan

Inseminasi buatan, dikenal juga dengan intrauterine insemination merupakan prosedur sederhana dengan menempatkan sperma ke dalam rahim wanita ketika terjadi ovulasi.

Hal ini bertujuan untuk membantu sperma untuk segera mencapai dan membuahi sel telur, sehingga meningkatkan peluang kehamilan.1,2

 

Kondisi yang Mungkin Membutuhkan Inseminasi

Terdapat banyak faktor yang mempengaruhi terjadinya kehamilan, baik dari pihak pria maupun wanita.

Inseminasi buatan merupakan salah satu cara yang dapat digunakan sebagai usaha untuk mempercepat kehamilan.

Inseminasi buatan paling sering digunakan bagi pasangan yang memiliki beberapa kondisi yang menyulitkan kehamilan secara alami, yaitu:1

1. Infertilitas dengan penyebab yang tidak jelas

2. Mengalami endometriosis

Pada penderita infertilitas yang disebabkan oleh penyakit endometriosis, biasanya dokter akan memberikan obat tambahan agar penderita endometriosis dapat menghasilkan sel telur yang berkualitas.

3. Infertilitas terkait faktor ovulasi

Inseminasi buatan juga dapat digunakan bagi wanita yang memiliki masalah dengan ovulasi atau pelepasan sel telur, seperti tidak terjadi ovulasi atau jumlah sel telur yang dihasilkan sedikit.

4. Infertilitas terkait serviks

Salah satu penyebab yang menyulitkan sperma untuk bergerak membuahi sel telur adalah lendir serviks yang terlalu kental.

Seharusnya, lendir yang diproduksi serviks atau leher rahim ketika ovulasi menyediakan lingkungan yang ideal bagi sperma untuk berenang dari vagina ke tuba falopi.

Tidak hanya lendir yang terlalu kental, serviks juga dapat secara langsung menghalangi sperma mencapai sel telur.

Jaringan parut akibat biopsi atau prosedur lainnya dapat menyebabkan serviks menebal. Inseminasi buatan akan membantu sperma melewati serviks, mencapai rahim untuk membuahi sel telur yang sudah dilepaskan.

5. Sperma donor

Inseminasi buatan merupakan salah satu metode yang paling sering digunakan bagi wanita yang membutuhkan sperma donor untuk kehamilan.

6. Alergi terhadap air mani

Meski jarang terjadi, namun beberapa wanita dapat mengalami kondisi alergi terhadap air mani pria.

Ejakulasi ke dalam vagina dapat menyebabkan reaksi alergi, seperti kemerahan, rasa terbakar dan bengkak ketika air mani bersentuhan dengan kulit.

Oleh karena itu, inseminasi buatan efektif digunakan bagi wanita yang mengalami alergi dengan air mani, karena kandungan protein penyebab alergi di dalam air mani dikeluarkan sebelum sperma dimasukkan ke dalam tubuh wanita.

7. Infertilitas ringan pada pria

Langkah pertama untuk menentukan infertilitas atau ketidaksuburan pada pria adalah dengan melakukan analisis air mani.

Infertilitas dapat disebabkan oleh jumlah sperma di bawah rata-rata, motilitas atau gerakan lemah, atau sperma mengalami kelainan ukuran dan bentuk.

Inseminasi buatan dapat mengatasi masalah tersebut karena sperma akan dipilih terlebih dahulu sebelum dimasukkan ke dalam tubuh wanita.

 

Risiko Inseminasi

Dapat dikatakan bahwa inseminasi buatan adalah prosedur yang sederhana, aman dan memiliki risiko komplikasi yang rendah, namun beberapa risiko masih dapat terjadi, antara lain:

Infeksi

Spotting

Spotting atau bercak darah dapat dialami akibat pemasangan kateter di dalam rahim, namun biasanya hal ini tidak akan mempengaruhi kesempatan untuk terjadinya kehamilan.

Kehamilan ganda

Prosedur inseminasi yang dikombinasikan dengan obat pemicu ovulasi dapat meningkatkan terjadinya kehamilan ganda atau anak kembar.

Kehamilan ganda memiliki risiko lebih tinggi dibandingkan kehamilan tunggal, seperti persalinan dini dan berat badan bayi lahir rendah.

 

Prosedur Inseminasi Buatan1

Menyiapkan sampel air mani

Dokter akan meminta air mani pasangan, selanjutnya akan dicuci untuk menghilangkan protein atau unsur lainnya yang dapat menyebabkan reaksi pada tubuh wanita yang dapat mengganggu proses pembuahan. Pada proses pencucian, sperma normal akan dipisahkan dari sperma berkualitas rendah, sehingga kemungkinan kehamilan dapat meningkat.

Pemantauan ovulasi

Waktu memasukkan sperma ke dalam tubuh wanita merupakan hal yang sangat penting untuk keberhasilan inseminasi buatan.

Oleh karena itu,  harus dilakukan pemantauan tanda-tanda ovulasi.

Biasanya dokter akan menganjurkan untuk menggunakan alat tes ovulasi yang dapat mendeteksi kadar luteinizing hormone (LH).

Selain itu, ovulasi juga dapat diperkirakan melalui pemeriksaan transvaginal ultrasound. Wanita juga dapat diberikan suntikan human chorionic gondatropin (HCG) atau obat lain yang dapat membantu ovulasi pada waktu yang tepat.

Memasukkan sperma ke dalam rahim

Pada umumnya, inseminasi buatan akan dilakukan 1 atau 2 hari setelah perkiraan hari terjadinya ovulasi.

Biasanya waktu kunjungan yang dibutuhkan untuk melaksanakan prosedur inseminasi buatan hanya sekitar 15 hingga 20 menit saja.

Pada posisi berbaring, dokter akan memasukkan spekulum ke dalam vagina, selanjutnya kateter yang telah disambungkan dengan sperma sehat akan disuntikkan ke dalam rahim.

Prosedur ini hanya membutuhkan waktu sekitar 1 hingga 2 menit. Selanjutnya, Anda akan diminta untuk berbaring dalam posisi terlentang dalam beberapa saat.

Tes kehamilan dilakukan 2 minggu setelah inseminasi. Jika belum terjadi kehamilan, inseminasi buatan dapat digunakan selama 3 hingga 6 bulan untuk memaksimalkan peluang kehamilan, sebelum Anda beralih ke metode lainnya.

 

Baca Juga :  Panduan Lengkap Bayi Tabung (IVF) | Pengertian, Proses, Tingkat Keberhasilan dan Risiko

 

Frequently Asked Questions (FAQ)

Berapakah biaya yang dibutuhkan untuk melakukan inseminasi buatan?3

Biaya untuk prosedur inseminasi buatan berbeda-beda bergantung dari rumah sakit atau klinik, obat-obatan yang digunakan serta dokter kandungan yang dipilih.

Biasanya biaya yang dibutuhkan untuk inseminasi di beberapa rumah sakit di Indonesia berkisar antara Rp 2.740.000 hingga Rp 8.000.000.

 

Berapa tingkat keberhasilan inseminasi buatan?4

Keberhasilan inseminasi tergantung dari beberapa faktor. Jika pasangan menjalani prosedur inseminasi setiap bulan, maka tingkat keberhasilan dapat mencapai 20% dalam tiap siklusnya.

Beberapa faktor lain yang dapat berpengaruh pada tingkat keberhasilan adalah usia wanita, penyebab infertilitas lainnya dan penggunaan obat kesuburan.

 

Berapa lama proses inseminasi?

Waktu untuk melakukan inseminasi hanya sekitar 1-2 menit dengan total waktu kunjungan sekitar 15-20 menit.

Namun, sebelum melakukan proses peletakan sperma di dalam rahim beberapa persiapan perlu dilakukan, seperti pengambilan sampel air mani pria dan menentukan waktu ovulasi wanita.

Proses inseminasi akan dilakukan 1 hingga 2 hari setelah waktu perkiraan tanggal ovulasi.

 

Apakah setelah menjalani inseminasi harus bed rest dan menghindari aktivitas tertentu?5

Beberapa ahli mengatakan tidak dibutuhkan bed rest atau istirahat total setelah melakukan prosedur inseminasi. Meski demikian, Anda harus tetap beristirahat 1-2 hari dan tidak diperbolehkan melakukan aktivitas berat.

Beberapa orang akan mengalami kram perut atau pusing, istirahat dibutuhkan untuk mempercepat pemulihan. Selain itu, dianjurkan untuk menghindari berenang untuk mengurangi risiko infeksi.

 

Kapan tes kehamilan dilakukan setelah inseminasi?1

Tes kehamilan dilakukan 2 minggu setelah melakukan inseminasi. Pemeriksaan yang terlalu cepat berisiko mengeluarkan hasil yang tidak akurat, seperti:

  • Negatif palsu

Terjadi jika hormon kehamilan belum dapat terdeteksi oleh alat kehamilan

  • Positif palsu

Biasanya terjadi akibat penggunaan obat pemicu ovulasi, seperti HCG.

Oleh karena itu, disarankan untuk melakukan pemeriksaan setelah 2 minggu dan juga dapat dilakukan pemeriksaan darah.

Inseminasi buatan merupakan salah satu prosedur yang aman dan sederhana untuk meningkatkan peluang terjadinya kehamilan.

Konsultasikan dengan dokter jika Anda dan pasangan ingin menjalani inseminasi buatan.

 

Baca : Ingin Punya Anak? Berikut 7 Tips Cara Cepat Hamil yang Dapat Dilakukan

 

Ditulis oleh : apt. Novita, S.Farm., M.Farm.

Komentar

Instagram Mommy.101

TestiMommy

Slide Image
Slide Image
Slide Image
Slide Image
Slide Image

Rentang kelahiran kedua yang cukup jauh, membuat saya sedikit lupa beberapa hal tentang parenting dan pengasuhan bayi. Informasi di website Mommy101 sangat membantu saya mengingat lagi semuanya. Terima kasih.

Eva, Mommy Lubna & Fadlan

New mom, young mom, senior mom, semua mommy wajib punya buku ini karena isinya sangat informatif, menarik, jelas dan padat, tidak ada lagi bingung-bingung soal perawatan bayi yaa moms.

Irsalina, mommy Aubrey dan Arsyila

Sebuah referensi terpercaya untuk ibu dan calon ibu. Sangat bermanfaat untuk panduan sehari-hari.

Mommy Fivi

Di Mommy 101 dari info yg basic sampe yg advanced ada semuah, bener-bener helpful buat first timer Mommy kaya aku. Sempet lupa minum folat acid, untung baca Mommy 101 jadi langsung gercep ambil n telen biar babyku tumbuh sehat. Makasi Mommy 101!

Jessica, Hamil 2 Bulan

Senang ketemu website Mommy101 yang lengkap banget infomasinya. Penyampaiannya ringan, menarik, dan mudah dipahami. Tapi tentu dengan sumber-sumber yang credible (bisa check di refrensinya). Thank you Mommy 101 for making our parenting tasks so much easier.

Sarah, Mommy Shifa